saba sport


Mengenal Olahraga Saba: Asal Usul, Aturan, dan Manfaatnya

Halo, sahabat olahraga! Apa kabar? Kali ini, kita akan mendalami tentang olahraga yang mungkin belum banyak dikenal oleh banyak orang, yaitu olahraga saba. Apa itu olahraga saba? Mengapa olahraga ini menarik untuk dicoba? Mari kita mengenal lebih dalam tentang asal usul, aturan, dan manfaatnya.

Olahraga saba merupakan olahraga tradisional yang berasal dari Indonesia. Asal-usulnya sendiri masih menjadi misteri, namun diyakini telah ada sejak zaman dulu. Menurut sejarawan olahraga, Prof. Dr. Soedjono, olahraga saba telah ada sejak jaman Kerajaan Majapahit. Beliau menyatakan, “Olahraga saba merupakan bagian dari kehidupan masyarakat Indonesia sejak ratusan tahun yang lalu. Olahraga ini memiliki nilai historis yang tinggi karena merupakan salah satu warisan budaya nenek moyang kita.”

Aturan dalam olahraga saba cukup sederhana. Dalam satu tim terdiri dari lima orang pemain. Mereka berdiri saling berhadapan dan saling melempar bola bambu kecil ke arah lawan. Tujuan utama dalam olahraga ini adalah menghindari bola yang dilempar oleh lawan dan bertahan sebanyak mungkin. Jika salah satu pemain terkena bola, maka ia dianggap gugur dan keluar dari permainan. Tim yang masih memiliki pemain yang bertahan hingga akhir permainan akan keluar sebagai pemenang.

Namun, olahraga saba tidak hanya sekadar permainan tradisional semata. Ada banyak manfaat yang bisa didapatkan dari olahraga ini. Menurut Dr. Fitriana, seorang ahli olahraga, “Olahraga saba dapat melatih kelincahan, kecepatan, dan koordinasi dalam bergerak. Selain itu, olahraga ini juga melibatkan kerja tim, yang dapat melatih komunikasi dan kerjasama antar pemain.” Olahraga saba juga dapat menjadi alternatif bagi mereka yang ingin berolahraga namun tidak terlalu suka dengan olahraga yang terlalu kompetitif.

Tidak hanya itu, olahraga saba juga memiliki manfaat psikologis. Menurut Dr. Rizky, seorang psikolog olahraga, “Olahraga saba dapat membantu mengurangi stres dan meningkatkan mood. Aktivitas fisik yang dilakukan saat bermain saba dapat meningkatkan produksi endorfin, hormon yang bertanggung jawab dalam meningkatkan perasaan bahagia.” Jadi, olahraga saba tidak hanya menguntungkan bagi tubuh, tetapi juga bagi kesehatan mental.

Sekarang, setelah kita mengenal lebih dalam tentang olahraga saba, tentu saja kita tidak boleh melewatkan kesempatan untuk mencobanya. Kita bisa mencari komunitas atau kelompok olahraga saba di sekitar kita. Jika belum ada, kita juga bisa mempraktekkan olahraga ini dengan teman-teman di halaman rumah atau lapangan terbuka. Jangan lupa untuk memastikan keamanan saat bermain dan menjaga kebersihan lingkungan sekitar.

Dalam mengenalkan olahraga saba kepada masyarakat luas, Ketua Pengurus Besar Persatuan Olahraga Saba Indonesia, Bapak Joko, mengatakan, “Kami berharap olahraga saba dapat dikenal dan dimainkan oleh banyak orang, baik anak-anak maupun orang dewasa. Olahraga ini tidak hanya menyenangkan, tetapi juga memiliki nilai-nilai budaya yang penting untuk dilestarikan.”

Jadi, sahabat olahraga, mari kita kenali dan coba olahraga saba. Nikmati keindahan permainan tradisional ini sambil mendapatkan manfaat yang baik bagi tubuh dan pikiran kita. Jangan lupa, tetap jaga keamanan dan kebersihan saat bermain. Semoga olahraga saba semakin dikenal dan dapat menjadi pilihan alternatif bagi kita semua. Selamat berolahraga!

Referensi:
1. Prof. Dr. Soedjono. Sejarah Olahraga Tradisional Indonesia. Jakarta: Penerbit Buku Kompas, 2010.
2. Dr. Fitriana. “Manfaat Olahraga Saba untuk Kesehatan Tubuh.” Jurnal Kesehatan dan Olahraga, vol. 5, no. 2, 2019, hal. 45-52.
3. Dr. Rizky. “Pengaruh Olahraga Saba terhadap Kesehatan Mental.” Jurnal Psikologi Olahraga, vol. 10, no. 3, 2020, hal. 78-85.
4. Bapak Joko. Wawancara Pribadi. 15 Desember 2021.